7 Tips Traveling di Bulan Ramadhan

Ramadhan seharusnya ga jadi halangan buat para pelancong untuk melakukan perjalan. Saya pernah melakukan perjalanan di Bulan Ramadhan tahun lalu di Ujung Timur Pulau Jawa. Dan itu amat sangat menyenangkan. Tempat wisata rata-rata sepi dari pengunjung. So, ga ada tuh yang namanya desek-desekan di gunung dan berebut spot buat foto-foto.

Kali ini saya bakalan coba membagi tips agar perjalanan bulan Ramadhan ga lemes, aman, dan terkendali berdasarkan pengalaman saya.

1. Atur jadwal keberangkatan 

Bulan puasa biasanya kita males dan lemes untuk gerak. Apalagi melakukan perjalanan jauh yang membutuhkan waktu puluhan jam. Maka, mulai perjalanan pada minggu ke dua di Bulan Ramadhan, karena kemungkinan besar badan kita sudah teradaptasi dengan kondisi berpuasa.

Selain itu, mulai perjalanan pada sore atau malam hari agar semangat, biasanya semangat kalau deket-deket jam buka puasa. Selama perjalanan simpan energi dengan tidur. Hal ini, yang saya lakukan ketika harus melakukan perjalanan dari Pasar Senen menuju Jember yang memakan waktu kurang lebih 24 Jam.

2. Pilih destinasi dengan medan yang ringan

Saat bulan puasa tahun lalu saya memilih jalan-jalan santai di Taman Nasional Baluran, main-main di Pantai Bama, trekking kecil di Gunung Ijen, dan menunggu senja di Tanjung Papuma.

Nah, karena medan Taman Nasional Baluran itu lurus-lurus aja, dan kita cuma jalan-jalan kecil di daerah yang datar jadi ga kerasa capek meskipun dilakukan di siang hari. Angin semilir juga bikin haus hilang. Jadi, selama medan kalian datar-datar aja, aman deh jalan-jalan di siang hari, city tour ok juga tuh kalau buat Ramadhan trip.

Kita lagi ga ngedance loh
Kita lagi ga ngedance di Baluran loh

Tapi, kalau kalian sangat-sangat kangen suasana di gunung. Saya sarankan sih trekking di gunung yang bisa one day trip aja. Yang bisa jalan di malam hari dan turun di pagi hari. Seperti yang saya lakukan di Gunung Ijen.

Berempat aja
Ijen sepo loh pas bulan puasa.. yeaay

Tibalah di Ijen pada sore hari atau maksimal pukul 9 malam. Fungsinya jelas, agar kalian punya waktu untuk berbuka puasa dan istirahat yang cukup. Setidaknya kita punya waktu untuk charger energi yang sudah kita habiskan selama siang hari. Karena apa? Jam 1 atau 2 pagi kita harus trekking di medan yang cukup berat untuk menyaksikan Blue Fire.

Kemudian, turunlah pada pagi hari, yah maksimal jam 10 pagi kalian sudah berada di pos pertama kembali. Intinya, lakukan treking di malam hari saja ya guys. Save your energy!

3. Pilih jalan sore hari 

Kalian juga bisa pilih jalan sore hari, jika tempat tersebut dirasa sangat terik, seperti pantai. Kalian dijamin ga bakalan lemes, apalagi deket-deket jam buka puasa. Misalkan, saya memilih jalan-jalan di Pantai Tanjung Papuma pada siang menjelang sore hari, puas bermain kalian dapat mencari-cari bukaan puasa deh.

Masih cerah ceria ketika puasa
Masih cerah ceria ketika puasa

4. Jangan lewatkan sahur

Ini penting banget, fardhu a’in, ga boleh dilewat ya. Saat sahur kita nabung energi yang bakalan kita pakai seharian dan jangan lupa minum air putih yang banyak. Tapi ga sampai kembung juga sih. Jika diperlukan, konsumsi suplemen.

5. Bawa bekal sendiri

Berdasarkan tips no empat, sahur ga boleh lewat, makan siapkan bekal sahur anda. Kalau buat buka puasa sih yang jual di jalan banyak yah. Jadi aman terkendali. Tapi, sahur aja sih yang biasanya bikin ketar-ketir. Biar ringkas, saya biasanya membawa bekal oat, susu kotak, buah, dan air putih. Aman deh.

Bekal-Makanan-Sekolah
Photo by keripik.co.id

6. Bawa alat sholat sendiri

Jalan-jalan di bulan Ramadhan sholatnya jangan bolong-bolong dong ya. Rasanya percuma puasa tapi sholatnya bolong, ada yang ganjel ga sih?. Kadang di jalan kita menemukan beberapa tempat sholat ga menyediakan alat sholat, terutama bagi kaum wanita. Jadi ga ada salahnya bawa alat sholat sendiri.

Sholat saat traveling
Sholat yuk

7. Jangan tinggalkan kotak P3K anda

Jangan lupa kotak P3K juga ya. Sedia payung sebelum hujan, siapa tahu ga nemu apotek dan kalian tiba-tiba butuh obat pereda sakit perut atau pengusir masuk angin, kan berabe kalau sampai ga ada.

peralatan P3K
Photo by www.mobil88.astra.co.id

Okeh, itu aja tips dari saya. Selamat berkelan, bahagia.

cek video Ramadhan3p saya disini

6 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 + 8 =